Assalamualaikum dan selamat pagi buat semua..Syukur kita
atas segala nikmat yang telah Allah berikan kepada kita hari ini..
Pagi ni, saya nak share satu kisah yang say abaca tadi..yang
menusuk hati. Betollah kata Allah…bila kita sentiasa rapat dengan Alquran, kita
akan menjadi tenang. Bila kita fahami Alquran, memang kita makin merasa takut
dengan azab Allah dan merasa sangat gembira dengan berita gembira yang Allah
hantar pada kita melalui Alquran itu sendiri…
Jom baca makna ini ye…
Sesungguhnya Qarun termasuk kaum Musa, tetapi dia berlaku
zalim terhadap mereka., dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan
harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang
kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah engkau
terlalu bangga. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang membanggakan diri”:
Al-Qasas, ayat 76
Dan carilah (pahala ) negeri akhirat dengan apa yang telah
dianugerahkan kepada Allah kepadamu, tetapi janganlah kamu lupakan bahagianmu
di dunia dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat
baik kepadamu dan janganlah kamu membuat kerosakan di bumi. Sesungguhnya Allah
tidak menyukai orang yang berbuat kerosakan. “ Al-Qasas, ayat 77
Dia (Qarun) berkata:” Sesungguhnya aku diberi (harta itu),
semata-mata kerana ilmu yang ada padaku” Tidakkah dia tahu, bahawa Allah telah
membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya dan lebih banyak
mengumpulkan harta? Dan orang yang berdosa itu tidak perlu ditanya tentang
dosa-dosa mereka. : Al-Qasas, ayat 78
Maka keluarlah dia (Qarun) kepada kaumnya dengan
kemegahannya. Orang yang menginginkan kehidupan dunia berkata:” Mudah-mudahan
kita mempunyai harta kekayaan seperti apa yang telah diberikan kepada Qarun,
sesungguhnya dia benar-benar mempunyai keberuntungan yang besar. : Al-Qasas,
ayat 79
Tetapi orang yang dianugerahkan ilmu berkata: “ Celakalah
kamu! Ketahuilah, pahala Allah lebih baik bagi orang yang beriman dan
mengerjakan kebajikan dan (pahala yang besar) itu hanya diperoleh oleh orang
yang sabar.”: Al-Qasas, ayat 80
Maka kami benamkan dia (Qarun) bersama rumahnya ke dalam
bumi. Maka tidak ada baginya satu golongan pun yang akan menolongnya selain
Allah dan dia tidak termasuk orang yang dapat membela diri. : Al-Qasas, ayat 81
Dan orang yang dahulu mengangan-angankan kedudukannya
(Qarun) itu berkata: “ Aduhai, benarlah kiranya Allah yang melapangkan rezeki
bagi siap yang Dia kehendaki di antara hamba-hambaNya dan membatasi (bagi siap
yang Dia kehendaki di antara hamba-hambaNya). Sekiranya Allah tidak melimpahkan
kurnia pada kita, tentu Dia telah membenamkan kita pula. Aduhai, benarlah
kiranya tidak akan beruntung orang yang mengingkari (nikmat Allah).” :
Al-Qasas, ayat 82
Negeri akhirat itu Kami jadikan bagi orang yang tidak
menyombongkan diri dan tidak berbuat kerosakan di muka bumi. Dan kesudahan
(yang baik) itu bagi orang yang bertakwa. : Al-Qasas, ayat 83
Barangsiapa yang datang (membawa) kebaikan, maka dia akan
mendapat (pahala) yang lebih baik daripada kebaikan itu; dan barangsiapa datang
dengan (membawa) kejahatan, maka orang yang telah mengerjakan kejahatan iitu
hanya diberi balasan (seimbang) dengan apa yang dahulu mereka kerjakan. :
Al-Qasas, ayat 84
Banyak pengajaran yang dapat diperoleh dari ayat2 ini..saya
bukannya pandai sangat bab tafsir..tapi kita yang membaca kisah ni..memang
boleh ambil pengajaran secara langsung…peringatan buat kita semua..
Setinggi mana pon kita, jangan kita lupa rumput di bawah. Jangan
kita sombong. Kerana sebenarnya apa yang dipinjam pada kita ni sume hanya
pinjaman. Ia milik allah . tak kisahla anak2 yang ramai ke..rumah besar
ke..duit berkepuk2 dalam bank ke..harta di mana saja atas nama kita..tapi, tu
semua pinjaman allah buat kita..Dunia ni sebagai jambatan menuju akhirat. Ada
hak orang lain dalam harta yang dipinjamkan allah pada kita ini..
Muhasabah yang baik di pagi sabtu…semoga kita semua amik ia
sebagai reminder dari Allah..
Salam sayang
Ira  

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *